post

Cari info disini

Memuat...
News Update :
Home » » Wisata di Kota Pekalongan

Wisata di Kota Pekalongan

Penulis : mas baim on Senin, 02 Juli 2012 | 03.28

Sosial Budaya
Agama Islam di pesisir Pantura Pekalongan diperkirakan telah mulai dikenal ratusan tahun atau berabad-abad silam. Hal itu ditandai dengan berdirinya berbagai tempat ibadah seperti Masjid Aulia yang berada di lokasi Pemakaman Umum Kelurahan Sapuro, Kecamatan Pekalongan Barat. Bangunan Masjid ini didirikan pada tahun 1135 Hijriah, yang berarti usia masjid tersebut sudah mencapai 293 tahun. Diduga dari masjid inilah penyebaran agama Islam dilakukan di kawasan Pantura. Benarkah ?

Cuaca Kota Pekalongan yang terletak di pesisir pantai utara Jawa memang tergolomg panas. Tapi begitu memasuki area pemakaman umum Sapuro setempat, dan semilir angin sejuk segera menyapa. Terlebih jika memasuki Masjid Aulia akan terasa udara lebih sejuk. Karenanya, masjid tersebut sering menjadi tempat hampiran untuk istirahat orang-orang yang kebetulan lewat atau sengaja berziarah ke makam.



Masjid yang mempunyai prasasti bertuliskan huruf arab terbuat dari kayu ada didepan pintu dengan tulisan tahun 1135 Hijriyah yang menandai pendirian masjid tersebut memang selalu ramai dikunjungi peziarah. Tidak hanya peziarah lokal, banyak diantara peziarah yang datang dari luar kota . Sebab, disekitar lokasi tersebut terdapat makam habib atau ulama-ulama besar maupun tokoh kerajaan. Di antaranya , Habib Ahmad Alatas, Pangeran Adipati Aryo Notodirjo yang wafat tahun 1899, Bupati Pasuruan R. Tumenggung Amongnegoro yang wafat tahun 1666 dan beberapa sesepuh lainnya.



Tak heran di sekitar masjid juga terlihat banyak kios yang menjajakan asesoris kas Pekalongan, seperti kain dan busana batik, ada pula tempat tempat penginapan yang dibuka warga setempat. Sekilas bangunan masjid tampak sederhana. Namun dipenuhi unsur-unsur artistik. Seperti adanya bangunan tembok yang beraksitektur timur tengah dengan tiga pintu besar dari kayu. Sedangkan ruang utamanya mengacu tradisi jawa menggunakan empat soko guru yang semuanya menggunakan kayu jati berukuran besar lengkap dengan ompak penyangga dari batu.



Menurut Kiai Dananir, salah satu pengelola masjid, bangunan masjid yang tergolong tua di Kota Pekalongan itu, penuh dengan nilai-nilai sejarah penyebaran Islam di daerah pesisir pulau Jawa. Seperti terlihat pada kayu-kayu untuk bangunan masjid Aulia yang berasal dari sisa pembangunan Masjid Demak masa Walisonggo. Kemudian minbar untuk khotbah berornamen ukir-ukiran lengkap dengan trap tangga layaknya masjid-masjid tua, ternyata mimbar itu meruakan hadiah dari kerajaan Demak Bintoro masa Walisongo. Bahkan terlihat adanya prasasti diatasnya betuliskan tahun 1208 Hijriyah.

Ditambahkan , perjalanan sejarah pembangunan Masjid Aulia diawali dari siar agama Islam dari tokoh ulama Bintara Demak melalui pesisir Pantura, masing-masing Kyai Maksum, Kyai Sulaiman, Kyai Lukman dan Nyai Kudung. “Keempat ulama itu sedianya membangun masjid di sekitar Alas (hutan) Roban (Plelen-Batang). Bahkan pondasinya dan tempat wudlu sudah dibuat. Namun belakangan mereka memperoleh petunjuk jika daerah setempat nantinya tidak ada penghuninya. Sehingga pendirian masjid tidak diteruskan (situsnya masih ada diseputar Alas Roban Batang- red). Merekapun akhirnya menemukan tempat di Sapuro”, ujarnya.



Meski prasasti menyebutkan tahun pendirian masjid, namun tidak ada prasasti yang menyebutkan tentang pembuat masjid tersebut. Kemudian muncul berbagai anggapan bahwa masjid Aulia didirikan oleh syeh dari Hadramaut mengingat tempatnya tidak jauh dari aliran sungai yang dahulu kala sebagai tempat berniaga. Namun perkembangan selanjutnya terjadi sejak tahun 1924, di mana masjid itu dikelola oleh Kyai Elyas diteruksan Kyai Abdul Khalil, Kyai Bakri, Kyai Danuri Ibrahim, Kyai Warmidi dan kini dikelola cucunya Kyai Dananir. Karena didirikan olah kaum Aulia, maka Masjid Sapuro ditambah dengan sebutan Masjid Jami Aulia Sapuro.



Tuanya usia masjid inipun dibertahukan ke Pemerintah Pusat Pengelolaan Museum dan Kepurbakalaan oleh tokoh masyarakat sekitar, yakni Basyari Hambali dan Mochamad Aswantari. Tak pelak jika tim dari Pusat itupun datang dan melakukan peninjauan dan mengakuinya jika Masjid Sapuro salah satu masjid kuno yang ada di Karesidenan Pekalongan.



Namun sayangnya biaya pengeleolaan untuk perawatan secara intens untuk pemeliharaan bangunan kuno tidak ada. Sehingga beberapa bangunan ada perubahan penambahan, meski bangunan inti ditengah masih asli. Hanya teras dan tempat berwudlu yang semula menggunakan bahan bata terakota seperti halnya menara kudus sudah tidak ada lagi, kerana tertutup keramik. Sebelumnya dimasjid ini juga terdapat Al-quran terbesar yang ada di Indonesia. Bahkan Al-quran itu sudah pernah diperkenalkan pada ajang MTQ nasional beberapa tahun lalu.
sumber:bappeda.pekalongankota.go.id
Share this article :
 
Design Template by panjz-online | Support by creating website | Powered by Blogger