post

Cari info disini

Memuat...
News Update :
Home » » Anggota Densus 88 Jadi Bandar Narkotika

Anggota Densus 88 Jadi Bandar Narkotika

Penulis : mas baim on Kamis, 11 Juli 2013 | 00.50

Anggota Densus 88 Jadi Bandar Narkotika, Gories Merre Harus Diperiksa!

JAKARTA (voa-islam.com) – Terkait dengan terungkapnya kasus perdagangan narkotika yang dijalankan anggota Densus 88 Anti Teror Mabes Polri, Drs H Fauzan Al Anshori, M.M mendesak Kepolisian segera memeriksa Gories Merre.

Anggota Densus 88 berinisial Kompol AD tidak hanya menjalankan perdagangan narkotika kelas teri, namun ia menjadi bandar kelas kakap bersama-sama dengan Andre Samsul Malik (36 tahun). Selain menjadi bandar, Kompol AD juga menjadi pemakai sekaligus pemasok barang haram tersebut.

Andre ditangkap di Perumahan Taman Surya V Blok JJ 5 No 23, RT 8 RW 3, Pegadungan, Jakarta Barat pada 18 September 2012 lalu. Saat operasi tersebut, aparat Dit Tipid Narkotika Bareskrim Polri mendapatkan lencana BNN dari Andre.
...Jadi GM (Gories Merre -red) harus diperiksa walau dia sudah pensiun...
Andre mengaku lencana tersebut didapat dari AD. Lencana itu digunakan untuk memuluskan bisnis narkotika yang dikelolanya bersama AD. Diakui Andre, lencana tersebut adalah milik dari AD yang kemudian digunakan bandar untuk memuluskan bisnis haramnya.

“Jadi GM (Gories Merre -red) harus diperiksa walau dia sudah pensiun,” kata Ustadz Fauzan kepada voa-islam.com pada Senin (8/7/2013).

Direktur Pusat Kajian Syariah dan Politik Islam (PSKPI) Jakarta ini menjelaskan, Gories Merre juga harus ikut diperiksa karena saat itu masih menjabat sebagai Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN). Sebagai Kepala BNN harusnya Gories Merre mengetahui keterlibatan anggota Densus 88 dalam perdagangan narkotika.
...GM (Gories Merre -red) harusnya tau akan hal itu, makanya dia juga perlu diperiksa juga. Apalagi banyak kasus narkotika dibawah GM (Gories Merre -red) belum kelar seperti kasus Taman Anggrek...
Namun hingga saat ini, anggota Densus 88 tersebut tidak ditangkap dan dipenjarakan. Padahal, dia telah terbukti menjadi pemakai dan bandar bisnis setan narkotika kelas kakap.

Bahkan dia masih bebas berkeliaran dan melakukan kejahatan lainnya dengan mencuri file atau folder di kantor BNN pada Kamis (4/7/2013). Ustadz Fauzan menduga, issue Narco-Terrorism adalah upaya BNPT untuk mengalihkan terungkapnya bisnis narkotika Densus 88.

“GM (Gories Merre -red) harusnya tau akan hal itu, makanya dia juga perlu diperiksa juga. Apalagi banyak kasus narkotika dibawah GM (Gories Merre -red) belum kelar seperti kasus Taman Anggrek,” jelasnya.

Gories Merre yang saat istilah Narco-Terroism digulirkan oleh Kepala BNPT Ansyaad Mbai, juga ikut berkomentar tentang keterlibatan para teroris (baca: mujahidin) dalam kejahatan perdagangan narkotika yang dijadikan suplai pendanaan aksi terorisme (baca: amaliyah jihad).
...Gories Merre mantan Kadensus 88 dan mantan Direktur BNN pernah memfitnah Ustadz Abu Bakar Ba’asyir mengendalikan bisnis narkotika untuk membiayai aksi-aksi teror (Narco-Terrorism -red). Ternyata Densus 88 sendiri terlibat bisnis narkotika...
Ustadz Fauzan mengungkapkan, tak hanya para mujahidin, lebih spesifik lagi Gories Merre juga menuduh Ustadz Abu Bakar Ba’asyir menjalankan bisnis haram narkotika dari balik penjara Bareskrim Mabes Polri. Namun hingga detik ini, fitnah keji dari Gories Merre maupun Ansyaad Mbai tak terbukti sama sekali.
Justru sekarang ini yang terjadi, anggota Densus 88 yang telah terbukti menjadi pemakai dan bandar narkotika. Untuk itu, tegas Ustadz Fauzan sekali lagi, Gories Merre sangat perlu untuk ikut diperiksa terkait terungkapnya kasus perdagangan narkotika Kompol AD.
“Gories Merre mantan Kadensus 88 dan mantan Direktur BNN pernah memfitnah Ustadz Abu Bakar Ba’asyir mengendalikan bisnis narkotika untuk membiayai aksi-aksi teror (Narco-Terrorism -red). Ternyata Densus 88 sendiri terlibat bisnis narkotika,” pungkasnya. [Khalid Khalifah]

Share this article :
 
Design Template by panjz-online | Support by creating website | Powered by Blogger